I2N1kFkXLmYCBOZ6s5go4R78sqBXKaymujCVzajD

Cari di Sini

Gambar tema oleh Igniel

Laporkan Penyalahgunaan

Navigation menu

Penjaga Tambang Belerang Gunung Ijen Hilang setelah Gelombang Tinggi Air Kawah

Penjaga Tambang Belerang Gunung Ijen Hilang setelah Gelombang Tinggi Air Kawah

tambang belerang ijen, belerang ijen, candi ngrimbi, penambang belerang, belerang kawah ijen, penambang kawah ijen, kawah ijen, tambang belerang
Penambang Membawa Belerang Turun dari Puncak Ijen


BANYUWANGI SELABAR.id - Seorang penjaga tambang belerang di Gunung Ijen dinyatakan hilang setelah terjadi gelombang tinggi danau kawah gunung tersebut. Gelombang itu didahului letupan dari dalam kawah hingga air membentuk seperti kubah yang terjadi pada pukul 11.31 WIB, Jumat 29 Mei 2020.

Pimpinan PT Candi Ngrimbi Unit 1 Belerang Banyuwangi, Cung Lianto, mengatakan dua orang pegawainya sedang bertugas menjaga lokasi tambang belerang Kawah Ijen. Ketika terjadi gelombang tinggi seorang pegawai bernama Alimi (48) berhasil menyelamatkan diri naik ke atas, namun lainnya Suwandi (50) menghilang.

Pihaknya telah berkoordinasi dengan TNI-Polri, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banyuwangi, dan Basarnas untuk melakukan pencarian dan evakuasi. Namun sesuai dengan arahan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), mereka akan melakukan pencarian Suwandi esok hari setelah area Kawah Ijen terpanasi sinar matahari.

"Karena diindikasi di sekitaran kawah ini bertebaran racun, jadi nggak mungkin, racun bisa terurai itu kalau kena matahari," kata Cung saat dihubungi melalui telepon.

Alimi menjelaskan dia dan temannya melihat letupan besar air kawah hingga air naik dan langsung lari ke atas bersama-sama. Di tengah upaya mereka menyelamatkan diri, gelombang kedua yang lebih tinggi datang.

Namun malang pijakan kaki Suwandi hancur dihantam gelombang dan membuatnya terjatuh ke air. Alimi sendiri tak berani menolong karena tingginya bahaya gelombang yang datang di tengah tebing kawah yang curam.

"Setelah lari kira-kira 15 sampai 20 meter, gelombang kedua yang sangat besar datang. Saya lari ke atas, lalu saya lihat tidak ada," kata Alimi.

Kawah Ijen yang di hari normal menerima banyak pengunjung menyimpan bahaya gas dan aktivitas vilkanis lainnya. Pengelola Taman Wisata Alam (TWA) Ijen melarang pengunjung turun ke kawah.
Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Posting Komentar

Total Kunjungan Bulanan